(Sepenggal) Cerita di Malam Tahun Baru


Entahlah, saya ini bingung. Kok semua orang kayak gak mau ngelewatin moment pergantian tahun. Saya pernah baca curhatan teman di timeline twitter. Jika dia melewatkan pergantian tahun tanpa ada hal spesial gitu (gak tahu deh maksud spesialnya apa), dia bakalan nyesal deh…

Kalo bagi saya sendiri, moment-moment spesial yang terlalu mainstream itu gak asyik, gak begitu menantang.  Sensasinya memang dapat, tapi terbagi rata ke semua orang. Gak monoton ke satu orang doang. Ngerti maksud saya? Jadi begini, saya pengennya moment spesial itu dihari-hari biasa, gak harus seperti di malam tahun baru, gak seperti dihari-hari besar gitu, tapi saya ciptakan sendiri, terserah kapan waktunya, tapi hasil akhirnya dapat. Saya kasih contoh ya, momentnya ketemu sama orang yang tepat, diwaktu yang tepat, dengan orang yang tepat. Udah, itu aja.

Ngomongin soal malam pergantian tahun, saya punya cerita deh. Kayaknya ini bukan cerita spesial, juga bukan cerita menarik. Tapi hanya sekedar share pengalaman saja, mungkin ada diantara teman-teman yang pernah mengalami hal serupa.

Jadi begini…

Saya janjian sama teman. Kayaknya bukan sekedar teman biasa deh (bukan pacar, juga bukan gebetan tapi…. ada dehhhhh). Kalo saya janjian dengan orang, saya komitmen terhadap janji itu. Urusan belakangan jika semesta berkehendak lain (misalnya telat datang karena faktor alam seperti hujan turun, atau perjalanan macet karena decepticon sama autobots berantem lagi… ini catatan saya kayaknya kebanyakan alur cerita pertengkaran transformers deh, apa-apaan nih?)

Nah, saya kan janjian sama tuh cewek. Saya kenalin yaa, namanya Ryla Tangahu, dia mahasiswa Unsrat, tapi orang Gorontalo yang kebetulan juga lagi liburan di Gorontalo dan merayakan malam pergantian tahun di Gorontalo bersama orang-orang Gorontalo di Gorontalo Mall (nih mubazir deh, kelebihan kata Gorontalo dan mengulang kata Gorontalo dalam satu baris kalimat…. hahahaa)

Makin rancu deh. Oke. kembali ke laptop !!!

Saya sama Ryla (saya manggilnya Ryls aja, biar kesannya gak mainstream gitu yaa) janjian ketemu jam 8 malam. Seperti kesepakatan awal, saya jemput dia di depan RS Bunda. Karena saya sok jago di jalanan, saya berangkat jam 7 dari rumah di Limboto. Saya lupa, saya tidak perhitungkan bagaimana keadaan lalu lintas malam itu. Walhasil??? MACET !!! (maaf ya, kayaknya saya gak on time deh). Tiba di depan RS Bunda sekitar pukul 8.30. Tuh, telat 30 menit deh. Syukurlah gak telat sampe 3 bulan. hahahha

Parkir sejenak, ambil handphone and mau ngabarin kalo saya sudah didepan TKP (maksudnya tempat janjian nih), eh ternyata ada SMS dari Ryls yang ngasih tahu kalo tentative penjemputan pasukan elit dirubah, bukan di RS Bunda tapi di depan Mufidah (kompleks kampus UNG). Tanpa pikir panjang saya langsung tancap gas kesana, eh tarik gas kesana maksudnya (gak bawa mobil, cuma motor… jadi gasnya ditarik, bukan diinjak eh ditancap…)

Sampe depan Mufidah, ada SMS lagi dari Ryls yang ngabarin kalo dia udah menuju ke Taruna Remaja (wah, tentative berubah lagi pemirsa). Okelah, saya segera meluncur kesana. busyetttttt, macet sepanjang jalan menuju hatinya pemirsa, eh menuju ke Taruna Remaja maksudnya. Hitung-hitungannya, sekitar 31 menit saya baru sampe di Taruna Remaja.

Tahu gak ada apa di Taruna Remaja malam itu? Ada agenda Dzikir Akbar yang diselenggarakan Pemerintah Kota Gorontalo men. Udah bisa ditebak, apa yang terjadi? yakkkk, benar. Jaringan seluler diacak (secara otomatis), karena terjadinya pembludakan massa dimana saat itu hampir semua menggunakan seluler. Saya menjauh sekitar 500 meter dari situ dan mencoba menghubungi Ryls, ngasih tahu kalo saya di Taruna Remaja saat itu.

calling Ryls… conected… Tumben conected, nih anak pasti udah menjauh deh dari lokasi kerumunan massa, soalnya telepon saya ke Ryls nyambung dengan cepat, padahal jaringan sama saya saat itu GSM (not EDGE or 3G). Noh apa dang, apa kita bilang… Ternyata dia udah menjauh dari Taruna Remaja dan mengubah jadwal ketemuan, yakni ke Inul Vista. Sengaja dirubah karena dia nggak nyangka kalo ternyata di Taruna Remaja ada acara lain…

Dan saat bersamaan, saya mulai bersemangat (maksudnya mulai jengkel. Jengkel sih, tapi pengen ketawa). Oke, saya mikir lewat mana lagi nih biar nyampe di Inul Vista tanpa harus menghadapi rintangan macet dalam kota. Saya muter saat itu, ke arah Gereja Immanuel, trus belok kanan ke arah RRI lama, tembusnya di Siendeng. Tuh, bayangkan begitu jauhnya perputaran radar yang saya lakukan. Tapi gak apa-apa sih, kecepatan motor saat itu antara 40-60 km/jam (laju skali pakkkk, mentang-mentang mo bakudapa deng harim ini, wkwkwkwkwk).

Nah, dari Siendeng saya muter lagi ke Biawu, trus ke arah Emden. Disini macet, macet, macet. Aduh cyiiiiin, sampe seginikah aku harus mengejar kemana engkau pergi wahai bulan? Saya berucap dalam hati saja saat itu. Setelah berhasil melewati Emden, itu sudah aman. Gak sampai 5 menit, saya tiba juga di Inul Vista.

WWWWOOWWWWWW

Inul Vista tutup. hahahaha… secara refleks saya pun teriak sampe ngagetin orang-orang disitu, termasuk security yang datang menghampiri saya nanyain ada apa sampe teriak-teriak gajelas gitu. hahahaha. kacau deh. Segera saya ambil handphone lagi. Wah, ada SMS dari Ryls. Seperti biasaaaaaaaa, tentative dirubah lagi, ketemunya di Mall saja, tepatnya di Vanaza Resto.

Ntar… saya ngakak dulu… ngakak ngingat kejadian teriak secara refleks di depan pos security… wkwkwkwk, absurd moment !!!!

Oke, lanjut…

Segera saya menuju ke Gorontalo Mall, entah mo gimanapun macetnya perjalanan, saya terobos aja. Saat itu gak pake helm, dan disetiap simpang empat banyak Polisi Lalu Lintas. Wah, bakalan kena tilang nih, but it’s no problem. Setahu saya, mungkin mereka gak nilang, tapi mau ngatur arus lalu lintas yang macetnya sudah bisa ditebak.

Sekitar 20 menit gitu akhirnya saya tiba di Gorontalo Mall. Nah, disini saya kategorikan jadi titik macet yang paling parah deh. Coba bayangkan, jarak 500 meter saja saya tempuh dalam waktu hampir 15 menit. Saya pikirannya saat itu mau cari tempat parkir, trus jalan kaki aja deh. Tapi, gak ada yang bisa dijadikan tempat parkiran.

Setelah sampe di Mall, saya segera cari parkiran yang aman. Dan segera menuju ke Vanaza Resto. Tempat janjian yang kesekian kalinya setelah terjadi perubahan jadwal dadakan dan gawat darurat. Harus siaga 1 nih saya kalo di Vanaza Resto batal. Soalnya keluar dari Mall bakalan jadi persoalan berat, mana harus muter jauh lagi trus melewati jalan tadi yang macetnya gak mau minta ampun.

Tiba di Vanaza Resto, saya mencari kesana kemari. Astaga, mereka belum tiba. Saya coba BBM-in, undeliv. Di SMS-in, failed. Ditelepon, disconected. parah, jaringannya parah. Umpat saya saat itu. cek par cek, bo so abis pulsa tuangala… wkwkwkwk…

Saya gak cari counter pulsa saat itu, tapi mencari siapa saja yang saya kenal untuk pinjam handphonenya buat dipake nelpon ke Ryls. Setelah dapat, saya telpon si Ryls. Ternyata mereka masih terjebak di jalan, tapi sudah didepan Mall. It’s no problem, sekitar 30 menit gitu akhirnya mereka landing juga di parkiran Gorontalo Mall.

Ini cerita kepanjangan ya? Udah kayak sinetron yaa? Whatever wake me up when september desember ember deh.

Setelah dari parkiran, saya bingung mau ngajak kemana. Soalnya, lokasi saat itu bukan merupakan hasil settingan awal saya dengan Ryls untuk melewati malam pergantian tahun. Tapi karena terlanjur sudah berada disitu, dan jarum jam sudah menunjukan pukul 10.30 pm, maka jalan satu-satunya saya harus rubah ke plan lain, alternativenya adalah Maqna Hotel.

Saat itu, Ryls jalan bareng dua temannya, Lanny dan Juanda. Nah, kita berempat segera menuju ke Maqna Hotel, sampe di loby hotel. Disini ada problem lagi, saat itu saya gak tahu kalo di Maqna Hotel ada konsep acara gimana, jadi menyesuaikan saja dengan suasana. Kebetulan ketemu teman juga, yang kerja di Maqna Hotel, kita berempat dikasih akses masuk ke tempat perayaan pergantian tahun di area swimming pool, kebetulan disitu ada konsep barbeque party menyambut pergantian tahun. Konsepnya seperti standing party trus ada live DJ-nya gitu.

Saya gak pusingkan lagi gimana suasana teman yang saya ajak saat itu, pokoknya disini saja, daripada harus muter kemana lagi tanpa ada kepastian kemana lagi. Ini bukan lagi hasil settingan seperti awalnya, tapi sudah merupakan plan B (plan tentative darurat).

Oke, itu saja yang bisa saya ceritakan disini, mungkin mereka punya cerita, seperti saya yang punya cerita.Inilah sepenggal cerita saya menjelang pergantian tahun. Oh iya, thanks banget yaa Ryls udah menyempatkan waktu melewati malam pergantian tahun dengan saya. Kamu terbaik deh, karena selama ini saya gak pernah melewatkan malam pergantian tahun dengan cewek, dan kamu adalah cewek yang pertama yang saya anggap spesial yang sudah meluangkan waktu. Thanks yaaa…

(buat yang sempat membaca ini, jangan anggap dia pacar saya, dia teman saya yang kebetulan diwaktu yang tepat, ketemu saya di tempat yang tepat dan kebetulan saya memang tepat untuk ketemu dia. Untuk urusan selanjutnya, saya serahkan saja ke alam semesta untuk proses dan hasil akhirnya. peluit baru saja dibunyikan, belum memasuki masa injury time kan?)

Ini ceritaku, mana ceritamu?

Hepi Nu Yer 2013

numpang foto bersama di Maqna Hotel
numpang foto bersama di Maqna Hotel
masih bersama Ryls lagi, di tempat yang sama
masih bersama Ryls lagi, di tempat yang sama

One thought on “(Sepenggal) Cerita di Malam Tahun Baru

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s