Kayaknya, Ada yang Aneh Disini


Jika diperhadapkan dengan dua pilihan yang terjadi dalam satu waktu memang membingungkan. Kadang bukan cuma bingung juga sih, tapi kayak nyesek gitu, antara ada dan tiada. Dan entahlah, saya sendiri nggak ngerti apa yang dimaksudkan itu. Tapi saya merasakan, mengalami dan menjalaninya.

Ceritanya begini. Saya mau cerita nih yang saya alami kemarin, dan ini real. Mungkin teman-teman pernah mengalaminya, siapa tahu bisa bantu share ke saya, solusi yang seharusnya itu kayak gimana.

Akhir-akhir ini, saya memang lagi dekat sama teman cewek, anggap saja namanya Matahari (red: nama disamarkan). si Matahari ini punya cowok, tapi saya gak kenal dekat siapa cowoknya. Yang pasti, saya sering jalan sama si Matahari ini, sering bbm-an dan gitu deh, kita kayak pacaran tapi gak ada statusnya. Saya juga menyadari kalo posisi saya disini salah, tapi saya gak pernah bermaksud untuk mengacaukan hubungan mereka, kita jalan seperti biasa. Temenan biasa aja, gak lebih dari itu.

Dulu, sebelum saya mengetahui kalo dia udah punya cowok, saya nembak si Matahari. Dia nolak, gak bisa karena dia masih punya cowok. Oke, saya sih oke-oke saja. Ngapain maksain kehendak, lagian saya juga merasa asyik-asyik aja temenan sama dia. Dan selama itu pula, hubungan saya dengan si Matahari enjoy-enjoy aja, kita saling berbagi cerita.

Next…

Suatu ketika saya mengenal cewek, dari twitter. Anggap saja si cewek ini namanya si Bulan (red: namanya disamarkan lagi, kayak pelaku pencabulan aja.. hehehe). Nah, saya dengan si bulan ini baru sekali ketemu. Tapi saya naksir sama dia. Dan kayaknya dia welcome gitu deh sama saya. Bukan bermaksud dia ngasih harapan ke saya, tapi saya merasa kalo si bulan ini orangnya asyik. Saya saja merasa enjoy deh, apalagi kalo liatin dia tertawa.

Nah, saya juga sih gak terlalu berharap sama si bulan meskipun dia saat ini dalam posisi kosong alias lagi single. Meskipun ada secercah harapan yang bisa saya tangkap dari matanya, tapi saya anggap itu halusinasi aja.

Sampai suatu ketika… berselang sehari kalo gak salah. saya mengalami gejolak “galau” (istilah anak keren saat ini), yang membuat saya bingung. Tapi entahlah, saya kayak dapat kesempatan nendang bola di titik pojok pinalti tapi itu bola bukannya masuk atau nggak, malah saya yang seakang bingung itu bola kemana. Bingung toh? Sama, saya juga. Gak tahu apa maksud dari redaksi ini. hahahaha…

*sambil meminum kopi….*

Bentar ya, saya masih menghabiskan kopi dulu, masih anget-anget nih… Sekaligus merangkai dramatisasi apa yang hendak saya sandiwarakan lewat tulisan ini… hahaha, steven kok jadi melankolis gini???

Next…

Saya itu kemarin curhat sama si matahari kalo sebenarnya saya lagi dekat sama si bulan. jatuh cinta gitu deh ceritanya. Reaksi si matahari biasa aja, seakan-akan dia malah nganggap hal itu biasa saja. Mungkin karena dia sering dengar curhat dari saya tentang cewek mana lagi yang saya dekati. Tapi reaksinya kali ini aneh deh, si matahari gak bersinar seperti biasanya, dikatakan mendung, nggak deh. Apalagi dikatakan gerimis, gak ada air bercucuran. hahaaha.

Dan ternyata pemirsa, sodara-sodara sekalian, si matahari ini sudah putus sama pacarnya dan curhat ke temannya yang juga teman dari teman dekat rumahku yang masih temenan sama teman-teman dia yang teman-temannya saya kenal dari teman-temanku juga bahwa si matahari pengen jadi pacarku. aku bingung karena aku sudah ngasih isyarat sebelumnya ke dia bahwa saya jatuh cinta ke si bulan.

Oke, memasuki masa-masa klimaks nih….

Saya yang mencintai si bulan ternyata si bulan kayak nolak gitu, pokoknya gak ada kesempatan deh karena si bulan keburu udah di ‘taken’ sama orang lain. byurrrrrrr…. ludes harapan. ketumpret !!!!! hahahhaa.

Dan diakhir cerita memilukan ini (wait, lagi ba seka air mata ini… asap rokok so full di ruangan… hahaha), saya kayak jatuh di satu lobang. Orang Gorontalo bilang, lodehu to wayitiyo, gak tahu apa artinya pokoknya baca saja, pahami saja.

Nah, terus saya harus gimana? Kembali mengharapkan si bulan atau kembali ke si matahari? Tapi dengar-dengar, si matahari lagi dekat dengan orang lain setelah saya nolak dia kalo saya lagi dekat dengan si bulan.

cinta itu aneh… saya juga orangnya aneh… kamu yang baca ini jangan ikut-ikutan merasa aneh… semua aneh di dunia ini.

3 thoughts on “Kayaknya, Ada yang Aneh Disini

  1. Tidak ada peluang pada si Bulan karena dia udah terlanjur diteken, Gak bisa kembali ke Matahari karena sudah terlanjur kasih woro-woro kalau lagi PDKT ke Bulan (& ternyata dia skrg juga sedang dekat dengan orang lain), bagaimana kalau kenalan saja sama si Bintang? mereka sama2 ada di langit kan? *Ditimpuk*

    Hehhehhehee, masalah cinta ini memang isu abadi untuk dibahas ya?😀

    1. bukan pasrah pada keadaan, nampaknya alternatif mengalihkan ke bintang adalah satu-satunya jalan positif juga. dan ketika itupun terkabulkan, maka taman langit pun akan siap kami warnai dengan penuh cinta. Nah, ketika ada Bulan, Bintang dan Matahari di taman langit, saya sebagai apa ya? Meteor? hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s